alexametrics
Senin, 15 Agustus 2022
Senin, 15 Agustus 2022

Polda NTB Kejar Buronan Penipuan Penyaluran Bantuan Covid-19

MATARAM-Tersangka dugaan penipuan dan penggelapan bermodus penyaluran bantuan sosial (Bansos) Covid-19 berinisial BE belum juga tertangkap. Polisi telah melakukan profiling dan cek post keberadaannya. “Dari hasil maping posisi tersangka masih berada di wilayah Pulau Jawa,” kata Dirreskrimum Polda NTB Kombes Pol Hari Brata, Minggu (9/1).

Hari mengatakan, timnya masih melakukan pengejaran terhadap tersangka yang sudah ditetapkan sebagai daftar pencarian orang (DPO) atau buronan terseebut. Jika sudah tertangkap dipastikan langsung ditahan. “Karena tidak kooperatif. Sudah tiga kali kita panggil tetapi mangkir,” jelasnya.

Dalam kasus ini, BE menjalankan modus mengaku sebagai pemenang kontrak pengadaan bantuan bagi masyarakat terdampak Covid-19 atau sebagai suplier. Lalu dia mendatangi sejumlah pedagang sembako dan membuat perjanjian sesuai tahapan penyaluran bantuan.

Baca Juga :  Kejati Usut Dugaan Korupsi Taman Amahami

Pada pembelian sembako untuk penyaluran tahap pertama, BE membayarkan lunas. Tetapi pada tahap selanjutnya, dia tidak membayar dan kabur. Akibatnya para korban rugi hingga Rp 1,2 miliar.

Dari modus itu, polisi sudah memeriksa korban dan saksi lainnya. Sehingga dalam kasus tersebut syarat formil dan materilnya sudah terpenuhi. “Kita terapkan pasal 372 dan 378 KUHP,” jelasnya.

Hari mengatakan, berkas penyidikannya sudah selesai. Tinggal dilengkapi keterangan tersangka.

Penyidik juga belum mengembangkan kasus tersebut ke tindak pidana pencucian uang (TPPU). Sebab tindak pidana asalnya (penipuan dan penggelapan) belum selesai. “Nanti saja kita lihat. Jika memungkinkan ada beberapa aset pelaku yang diduga dibeli dari hasil kejahatan akan kita kembangkan ke TPPU,” katanya. (arl/r1)

Berita Terbaru

Paling Sering Dibaca

Enable Notifications    OK No thanks
/