alexametrics
Sabtu, 25 Juni 2022
Sabtu, 25 Juni 2022

Antrean Haji Kian Panjang, Jawa 20 Tahun, Sulawesi 40 Tahun, NTB 35 Tahun

JAKARTA–Sudah dua tahun Indonesia tidak mengirim jamaah haji karena pandemi Covid-19. Antrean semakin panjang, karena setiap hari pendaftaran calon jamaah haji baru terus dibuka. Jusuf Kalla selaku Ketua Dewan Kehormatan Ikatan Persaudaraan Haji Indonesia (IPHI) berharap tahun depan kembali bisa mengirim jamaah haji kembali.

Pria yang akrab disapa JK itu mengakui bahwa penyelenggaraan ibadah haji di tengah pandemi Covid-19 tidak mudah. Karena ada sejumlah protokol kesehatan (prokes) yang harus dipatuhi jamaah. Selain itu pengiriman jamaah haji melibatkan banyak orang sehingga berpotensi memicu kerumunan.

JK mengatakan dengan tidak adanya pengiriman jamaah haji pada dua periode terakhir, antrean semakin panjang.

’’Oleh karena itu, kita sangat berharap mulai tahun depan, pelaksanaan ibadah haji bisa kembali berjalan normal,’’ katanya kemarin (7/11).

Wakil Presiden Indonesia ke-10 dan ke-12 itu mengakui bahwa minat umat Islam di Indonesia untuk melaksanakan ibadah haji sangat tinggi. Kuota yang didapatkan Indonesia setiap tahunnya 221 ribu orang. Dengan kuota yang terbatas itu, antrean haji sebelum pandemi saja sudah cukup panjang. Kemudian ditambah dengan tidak adanya pengiriman jamaah pada 2020 dan 2021, antrean semakin panjang.

Baca Juga :  Proyeksi Ekonomi Nasional Sejalan dengan Pemulihan Ekonomi Global

JK mengatakan rata-rata antrean haji di Indonesia sekitar 30 tahun. ’’Kalau di Jawa rata-rata 20 tahun menunggu. Tapi di Sulawesi sampai 40 tahun menunggu,’’ katanya. Keterangan tersebut juga dia sampaikan dalam pelantikan pengurus IPHI di Jakarta.

Khusus untuk NTB, berdasarkan data estimasi keberangkatan haji yang dari Kementerian Agama, estimasi keberangkatan jika mendaftar hari ini adalah 35 tahun lagi. Total hingga kemarin, sudah 149.025 orang yang mendaftar haji dan memperoleh nomor porsi.

Dengan antrean yang panjang itu, orang-orang di Sulawesi ketika mendaftar haji di usia 20 tahun maka berangkatnya kelak saat usianya 60 tahun. Panjangnya antrean itu bisa dikurangi ketika ada penambahan kuota jamaah haji yang diberikan Saudi untuk Indonesia.

Baca Juga :  Menko Airlangga : Pemerintah Dukung Industri Perfilman di Era Digital

’’Saya berharap kuota haji (secara keseluruhan, Red) bisa bertambah empat hingga lima juta setiap tahunnya,’’ jelasnya.

JK mengatakan fasilitas penyelenggaraan haji di Makkah saat ini semakin baik. Termasuk kapasitas Masjidilharam yang terus diperluas. Dengan adanya penambahan kuota jamaah haji secara keseluruhan itu, diharapkan bisa mengurangi antrean di Indonesia.

Secara umum JK menyampaikan pelaksanaan ibadah haji semakin tahun terus membaik. Mulai dari pelayanan yang diberikan oleh pemerintah Indonesia maupun oleh Arab Saudi. Ketika nanti haji kembali dibuka di tengah pandemi, dia menekankan keselamatan jamaah harus diutamakan.

Untuk itu perlu persiapan yang matang. Di antaranya adalah pengetahuan untuk seluruh calon jamaah haji. Sehingga para jamaah bisa tetap aman dalam menjalankan ibadah di tengah pandemi Covid-19. Dia berharap IPHI di seluruh tingkatan, bisa ikut mengedukasi calon jamaah haji. Tidak hanya menyampaikan pengalaman-pengalaman haji yang sudah dilakukan. (wan/JPG/r6)

Berita Terbaru

Paling Sering Dibaca

Enable Notifications    OK No thanks
/