alexametrics
Minggu, 19 September 2021
Minggu, 19 September 2021

Arab Saudi Tetapkan Kuota Haji 2021 Cuma 60 Ribu Jamaah

JAKARTA–Kabar penyelenggaraan haji 2021 semakin terang. Pemerintah Arab Saudi bakal membuka kuota haji tahun ini sebanyak 60 ribu orang. Di mana 45 ribu di antaranya dialokasikan untuk jamaah haji dari luar Arab Saudi.

Informasi soal kuota haji 2021 itu dilansir oleh Kementerian Kesehatan Arab Saudi. Konsul Haji KJRI Jeddah Endang Jumali mengatakan dia juga mendapatkan edaran dari Kementerian Kesehatan Arab Saudi tersebut. Tetapi dia mengatakan masih menunggu informasi resmi dari Kementerian Haji Arab Saudi.

’’Kami masih terus koordinasikan dan tetap menunggu informasi resmi,’’ tuturnya kemarin (23/5). Endang juga menegaskan belum ada informasi resmi soal distribusi kuota haji untuk jamaah luar negeri. Termasuk informasi apakah Indonesia bakal mendapatkan kuota haji atau tidak.

Di bagian lain Plt Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) Kementerian Agama (Kemenag) Khoirizi H. Dasir mengatakan masih memastikan informasi soal pembagian kuota haji yang awalnya diposting oleh akun Twitter Haramain Info tersebut.

’’Dan yang jelas informasi ini baru dari Kementerian Kesehatan Arab Saudi,’’ tuturnya.

Khoirizi mengatakan domain Kementerian Kesehatan Saudi lebih pada urusan protokol kesehatan. Sementara operasional haji menjadi kewenangan dari Kementerian Haji Saudi. Untuk itu dia menegaskan Kemenag masih menunggu informasi lebih lanjut dari Kementerian Haji Saudi. Sedangkan informasi yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan Saudi itu belum bisa menjadi dasar kebijakan Kemenag.

Dia mengungkapkan untuk bahan mitigasi penyelenggaraan haji di tengah pandemi, Kemenag bersyukur sudah ada harapan. ’’Walaupun tidak sesuai keinginan kita semua dari sisi jumlah kuotanya,’’ jelasnya. Khoirizi belum bisa membeber perkiraan kuota haji Indonesia tersebut. Saat ditanya apakah nanti kuota haji Indonesia di sekitaran 10 ribu orang, dia hanya menjawab Aamiin.

Di dalam edaran Kementerian Kesehatan Saudi ada sejumlah ketentuan protokol kesehatan untuk jamaah haji dari dalam negeri Saudi maupun dari luar Saudi. Ketentuan untuk jamaah dari luar Saudi misalnya harus sudah divaksin dosis penuh dengan tipe atau merek vaksin yang disetujui Kerajaan Saudi.

Kemudian menyerahkan bukti tes swab PCR negatif dari laboratorium terpercaya tidak lebih dari 72 jam dari pengambilan sampel. Kemudian Saudi juga menegaskan jamaah yang tidak memiliki dokumen hasil swab PCR negatif itu dilarang masuk ke dalam pesawat. Selain itu juga ada prosedur setibanya di Makkah dan selama mengikuti rangkaian ibadah haji. (wan/JPG/r6)

 

Protokol Kesehatan Haji 2021

 

  • Mobilitas jamaah harus lebih rendah dari tahun sebelumnya
  • Tas jamaah harus didesinfektan secara berkala
  • Protokol fasilitas kamar hotel atau akomodasi harus dipatuhi pengelola
  • Duduk di bus sesuai dengan nomor kursi yang ditentukan dan kapasitas maksimal 50 persen
  • Jamaah tidak boleh berdiri selama di bus
  • Saat wukuf dan bermalam di Mudzalifah jamaah harus komitmen untuk tinggal di tempat yang ditentukan dan tidak menyimpang jalur yang ditetapkan
  • Jamaah wajib menggunakan masker
  • Jamaah tidak lebih 10 orang per 20 meter persegi tenda
  • Batu lempar jumrah sudah disiapkan dan disterilkan
  • Lempar jumrah diatur dan dijadwal sehingga tidak lebih dari 50 orang setiap lantai per satu sesi pelontaran
  • Air Zamzam disiapkan dalam kemasan sekali pakai
  • Jamaah dilarang membawa makanan masuk ke dalam Masjidilharam
  • Pengaturan tawah di putaran pertama untuk orang berkebutuhan khusus

 

Sumber: Kementerian Haji Arab Saudi

 

Berita Terbaru

Paling Sering Dibaca

Enable Notifications    OK No thanks