alexametrics
Kamis, 6 Agustus 2020
Kamis, 6 Agustus 2020

Tahun Ini Hanya 13 Warga Indonesia Ikut Berhaji

JAKARTA–Hari Kamis (30/7) jamaah haji menjalani wukuf di padang Arafah. Hampir bisa dipastikan tidak akan ada pemandangan Jabal Rahmah yang memutih dipadati jamaah haji seperti tahun-tahun sebelumnya. Sebab, di tengah pandemi Covid-19 yang masih terjadi di Arab Saudi, jumlah jamaah haji dibatasi hanya seribu orang.

Jumlah jamaah haji tersebut tentu sangat sedikit bila dibandingkan tahun lalu. Jumlah jamaah haji tahun ini hanya 0,04 persen dari total jamaah haji tahun lalu. Seperti diketahui tahun lalu jumlah jamaah haji mencapai rekor tertinggi yakni 2.489.406 orang jamaah.

Konsul Haji KJRI Jeddah Endang Jumali menjelaskan pada 8 Dzulhijjah (29/7) subuh seluruh jamaah bergerak ke miqat. Para jamaah haji mengambil miqat atau titik awal niat ikhram di Qarnul Manazil di Thaif. Setelah itu jamaah bergerak ke Makkah untuk menjalankan tawaf qudum di Masjidilharam.

Dari video yang beredar, pelaksanaan tawaf qudum diatur sedemikian rupa. Jamaah haji wajib berjalan sesuai dengan garis yang sudah ditentukan. Garis mengitari Kakbah itu berjarak sekitar dua meter dari garis berikutnya. Jamaah yang tawaf sesuai gari juga harus menjaga jarak dengan jamaah di depan atau di belakangnya.

Tidak ada pemandangan jamaah berebut mencium Hajar Aswad. Maupun jamaah yang berebut untuk bisa salat di hijir ismail yang berada di samping Kakbah. Setelah menjalani tawaf qudum, jamaah menginap di Mina untuk menjalani Tarwiyah pada 8 Dzulhijjah. ’’Besok pagi (hari ini, 30/7, Red) jamaah bergerak di Arafah,’’ kata Endang saat dihubungi kemarin (29/7).

Karena jumlah jamaah yang sangat sedikit, pergerakan ke Arafah dilaksanakan pada 9 Dzulhijjah bertepatan dengan hari wukuf. Sementara dalam keadaan normal, jamaah Indonesia sudah mulai bergerak dari Makkah menuju Arafah dini hari di tanggal 8 Dzulhijjah atau H-1 wukuf. Pertimbangannya adalah jumlah jamaah yang besar dan keterbatasan armada bus.

Lebih lanjut Endang mengatakan pada 25 Juli lalu jamaah sudah mulai tiba di Jeddah. Misalnya dari Madinah sebanyak 230 orang dan dari Riyadh ada 171 orang. Endang menuturkan dari seribu jamaah itu, sebanyak 13 orang diantaranya adalah warga negara Indonesia (WNI) yang bermukim di Arab Saudi. Para WNI itu diantaranya dari Jeddah dan Makkah sebanyak masing-masing empat orang. Kemudian dari Madinah dua orang. Lalu dari Riyadh, Yanbu’, dan Khobar masing-masing satu orang.

Pemerintah Arab Saudi memberikan fasilitas yang baik dalam pelaksanaan haji tahun ini. Sebab pelaksanaan haji dilakukan di tengah wabah Covid-19. Di antaranya adalah jumlah jamaah dalam bus dibatas sekitar 12 sampai 15 orang. Kemudian setiap jamaah menempati satu kamar. Pemerintah Arab Saudi menggunakan hotel Four Point di wilayah Aziziyah untuk tempat menginap jamaah. Di setiap kamar sudah disiapkan sejumlah perlengkapan. Seperti payung, masker, dan sejenisnya.

 

Kendalikan Wabah

 

Sementara itu, kendati pemerintah Saudi mengumumkan bahwa jamaah yang diizinkan berhaji hanya sekitar seribu orang, beberapa media lokal mengatakan bahwa jumlah jamaah tahun ini bisa mencapai 10 ribu. Sebanyak 70 persen dari total jamaah merupakan ekspatriat yang tinggal di Arab Saudi.

’’Kami tak punya masalah keamanan. Tapi, isu kami adalah melindungi para jamaah dari wabah,’’ ungkap Direktur Keamanan Umum Arab Saudi Khalid bin Qarar Al Harbi kepada Agence France-Presse.

Upaya otoritas untuk menjaga higienitas lokasi yang bakal dikunjungi jamaah haji memang luar biasa. Pekerja medis sudah lebih dulu mensterilkan alat mereka. Jamaah yang terpilih lewat seleksi online sudah diuji Covid-19 dan dikarantina di Makkah terlebih dahulu. Mereka juga harus melalui proses karantina seusai menunaikan ibadah haji.

Setiap jamaah diberi gelang elektronik agar lokasi mereka bisa dilacak. Mereka juga dibekali kerikil yang sudah disanitasi lebih dulu untuk ibadah lempar jumrah. Masker, sajadah, dan kain ihram sudah pasti disediakan juga. Namun, jamaah tak boleh sembarangan minum air zamzam. Air tersebut bakal dikemas otoritas untuk keperluan jamaah. Mereka juga dilarang menyentuh atau mencium Kakbah. Otoritas sudah menyiagakan staf untuk terus membersihkan dan menjaga area sekitar Kakbah.

Meski begitu, jamaah yang terpilih tetap bersyukur bisa beribadah haji tahun ini. Sebab, mengecilnya jumlah jamaah berarti risiko logistik dan kesehatan lainnya bakal berkurang. Biasanya, suasana ibadah yang penuh sesak dan panas membuat banyak jamaah tumbang. ’’Saya ingin berterima kasih kepada pemerintah Arab Saudi atas kesempatan di masa sulit ini,’’ ujar Zelkin, imigran asal Azerbaijan yang tinggal di Jubail, seperti yang dilansir Arab News.

Di sisi lain, banyak warga dan ekspatriat yang memprotes hasil seleksi jamaah. Mereka merasa bahwa proses tersebut tak transparan dan tak mempunyai tolok ukur yang jelas. Hingga saat ini, akun Twitter Kementerian Haji terus dibanjiri calon jamaah yang marah.

Menteri Haji Arab Saudi Mohammad Benten mengatakan bahwa mereka memilih dengan dasar kesehatan jamaah. Dia mengatakan, warga dari 160 negara berlomba untuk bisa menjadi jamaah haji tahun ini. Hanya, berapa total jumlah pengajuan tak disebut. Kerajaan Arab Saudi sendiri sebenarnya tak senang harus membatasi jamaah haji. Saat ini sumber pendapatan utama negara tersebut, industri migas, sedang anjlok. Sedangkan bisnis seputar haji merupakan salah satu kontributor ekonomi besar dengan pendapatan USD 12 miliar (Rp 174 triliun) per tahun. Terutama bagi warga Makkah.

’’Biasanya, dua hingga tiga bulan sebelum haji, kami bisa menghasilkan pendapatan yang cukup untuk bertahan di sisa tahun. Sekarang tak ada pekerjaan, tak ada gaji, tak ada apa pun,’’ ungkap Sajjad Malik, pengelola agen taksi di dekat Masjidilharam, kepada BBC. (bil/c10/oni/JPG/r6)

 

Haji di Tengah Pandemi

  • PADA 8 Dzulhijjah kemarin, subuh-subuh seluruh 1.000 jamaah haji bergerak mengambil miqat di Qarnul Manazil di Thaif. Setelah itu jamaah bergerak ke Makkah untuk menjalankan Tawaf Qudum di Masjidilharam.
  • TAWAF Qudum diatur dengan protokol. Jamaah haji wajib berjalan sesuai dengan garis yang sudah ditentukan. Garis mengitari Kakbah itu berjarak sekitar dua meter. Jamaah yang tawaf juga wajib menjaga jarak dengan jamaah di depan atau di belakang.
  • TIDAK ada jamaah yang dibolehkan mencium Hajar Aswad dan Salat di Hijir Ismail.
  • SETELAH Tawaf Qudum, jamaah menginap di Mina untuk menjalani Tarwiyah pada 8 Dzulhijjah kemarin.
  • PAGI hari ini, jamaah bergerak di Arafah untuk wukuf.
  • JAMAAH haji diinapkan di Four Point di wilayah Aziziyah yang merupakan hotel bintang lima. Satu jamaah satu kamar. Di setiap kamar jamaah disediakan payung, sajadah, dan masker yang semuanya sudah disterilkan.

 

Sumber: Diolah Lombok Post

- advertisement mobile-

Berita Terbaru

Novi dan Dinasti Politik Zulkieflimansyah di Sumbawa

Dewi Noviany membantah keluarganya tengah membangun dinasti politik di NTB. Adik kandung  Gubernur NTB H Zulkieflimansyah itu mengklaim proses pencalonannya telah melalui mekanisme penjaringan parpol yang adil.

Partai Berkarya Terbelah, SK Dukungan di NTB Terancam Sia-sia

Goncangan politik hebat terjadi di tengah perburuan Surat Keputusan (SK) partai oleh para Bakal Calon Kepala Daerah (Bacakada). Goncangan itu muncul dari Partai Berkarya. Partai Berkarya versi Muhdi Pr ternyata yang direstui Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham).

Gak Pakai Masker, PNS Bakal Didenda Rp 200 Ribu

Aturan wajib menggunakan masker diberlakukan di Kota Bima. Pemerintah Kota (Pemkot) Bima menegaskan sanksi bagi pelanggar akan mengikuti aturan yang telah ditetapkan Pemerintah Provinsi (Pemrov) NTB.

Tiga Dokter dan Delapan Perawat RSUD Dompu Diisolasi

Sebanyak 11 orang Tenaga Kesehatan (Nakes) RSUD Dompu yang sempat kontak dengan HM, pasien positif Covid-19 meninggal dunia menjalani isolasi. Masing-masing tiga dokter dan delapan perawat.

Lamaran Ditolak, Dosen di Bima Tikam Pacar Hingga Tewas

Naas menimpa  Intan Mulyati, 25 tahun warga Kelurahan Kumbe, Kecamatan Rasanae Timur, Kota Bima. Dia merenggang nyawa ditangan pacarnya sendiri Arif Satriadi, 31 tahun, yang merupakan seorang dosen di salah satu perguruan tinggi swasta di Kota Bima, Rabu (5/8).

Kasus Pengadaan ABBM Poltekes Mataram Segera Naik Penyidikan

Penyelidikan dugaan korupsi pengadaan alat bantu belajar mengajar (ABBM) Poltekkes Mataram tahun 2016 segera rampung. “Progres cukup bagus. Sebentar lagi naik penyidikan,” kata Kasubdit III Ditreskrimsus Polda NTB Kompol Haris Dinzah, Rabu (5/8).

Paling Sering Dibaca

Perubahan Sosial di Era Pandemi

KEHADIRAN pandemi Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) telah mengubah tatanan dunia dalam waktu singkat. Barangkali juga tidak ada yang pernah membayangkan bahwa pandemi ini akan menyebabkan derita kemanusiaan yang begitu mendalam. Bahkan dalam waktu yang tidak lama, pandemi ini telah menyebar secara cepat dalam skala luas dan menimbulkan banyak korban jiwa.

Gawat, 300 Mata Air di NTB Menghilang

Perusakan lingkungan, khususnya hutan membuat NTB kehilangan hampir 300 mata air. ”Dari 700-an mata air sekarang tersisa 400 sekian titik mata air,” ungkap Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) NTB H Madani Mukarom, Seninn (3/8).

Tabrakan, Pengendara Terbakar di Sindu Cakranegara

Satlantas Polresta Mataram menelusuri penyebab kecelakaan sepeda motor yang terjadi di Jalan Gora, Sindu Cakranegara, Senin malam (3/8). Peristiwa itu menyebabkan pengendara, Gusti Gede Kumbang meninggal dunia dengan kondisi terbakar.

Bantuan Uang Tunai untuk Warga Terdampak Korona Diperpanjang Sampai Desember

JAKARTA–Pemerintah memutuskan untuk memperpanjang pemberian bansos. Awalnya, bansos hanya diberikan tiga bulan dari April sampai Juni, namun akhirnya diperpanjang hingga Desember 2020. Sehingga, total...

Viral Pengunjung “Disko” Pendakian Savana Propok Rinjani Ditutup

Pengelola bukit Savana Propok, Pokdarwis Desa Bebidas, Kecamatan Wanasaba menindaklanjuti video joget para pendaki yang viral di media sosial. “Untuk mengevaluasi hal tersebut, kami akan menutup bukit mulai 8 Agustus,”  kata Ketua Pokdarwis Bebidas Chandra Susanto pada Lombok Post, kemarin (4/8).
Enable Notifications.    Ok No thanks