alexametrics
Selasa, 24 Mei 2022
Selasa, 24 Mei 2022

KLB Rabies di Pulau Sumbawa Diyakini Tak Ganggu MXGP Samota

MATARAM-Anggota DPRD NTB Dapil Sumbawa-KSB Sambirang Ahmadi meyakini status Kabupaten Sumbawa Barat (KSB), Sumbawa dan Dompu sebagai kawasan dengan Kejadian Luar Biasa (KLB) Rabies tak akan mempengaruhi dan mengganggu citra perhelatan balap motor cross grand prix (MXGP) Samota pada tanggal 24-26 Juni mendatang.

“Saya kira tidak akan mengganggu (gelaran MXGP Samota, red),” ucapnya, Sabtu (14/5/2022).

Ia menjelaskan, saat ini kawasan tersebut sudah melakukan depopulasi atau pengurangan populasi anjing liar atau tanpa pemilik.

“Saat MXGP nanti perlu isolasi wilayah atau daerah penyangga MXGP di kecamatan sekitar seperti Unger Iwes, Sumbawa, Badas, Moyo Utara dan Moyo Hilir,” sarannya.

Selain itu, pemerintah juga terus menggalakan vaksinasi rabies sebagai upaya pengendalian kasus. Dengan cakupan vaksinasi rabies 70 persen pada Hewan Penular Rabies khususnya anjing.

Baca Juga :  Kebutuhan Listrik MXGP Samota 1,38 MVA, PLN Komit Berikan Layanan Terbaik

“Capaian vaksinasi ini masih kurang dari 40 persen, karena sebagian besar anjing yang ada adalah anjing liar,” ungkapnya.

Namun, bila upaya ini gencar dilakukan tak menutup kemungkinan status ketiga kawasan ini segera bebas rabies. Sebab, syarat bebas rabies adalah 2 tahun terakhir tidak ada kasus rabies.

Politisi PKS ini menyebut, pada gelaran MXGP yang terpenting adalah usaha meminimalisir anjing-anjing liar di sekitar lokasi. Diupayakan, capaian vaksinasi bagi anjing yang berpemilik terpenuhi disekitar lokasi MXGP.

Langkah selanjutnya, sambungnya, adalah kesiapan petugas baik peternakan maupun petugas kesehatan untuk menyiapkan segala sarana dan prasarana penanggulangan.

Bulan lalu, kata dia, pemerintah juga telah melakukan pelatihan oleh FAO kepada 100 orang dokter dan dokter hewan terhadap cara penanganan rabies. Serta pembentukan KASIRA (kader siaga rabies) dengan mengajak partisipasi tokoh masyarakat, aparat desa, babinsa dan bhabinkamtibmas.

Baca Juga :  Siapkan Fasilitas Kesehatan MXGP, Libatkan Sepenuhnya Nakes Pulau Sumbawa

“Kalau ada gigitan segera ditangani. Perlu diketahui bahwa korban gigitan anjing rabies  (manusia, red) apabila dilakukan penanganan dengan benar dan diberi vaksin anti rabies dengan benar, Insya Allah 100 persen bisa sembuh. Kuncinya dilaporkan kalau ada kasus gigitan,” tandas Sambirang. (ewi/r10)

Berita Terbaru

Paling Sering Dibaca

Enable Notifications    OK No thanks
/