alexametrics
Rabu, 30 November 2022
Rabu, 30 November 2022

World Cup Qatar 2022 : Sepakbola, Dakwah dan Politik Identitas

Oleh : M Ramadhani, Ketua Forum Sepakbola Generasi Indonesia, NTB

“Yā ayyuhan-nāsu innā khalaqnākum min żakariw wa unṡā wa ja’alnākum syu’ụbaw wa qabā`ila lita’ārafụ, inna akramakum ‘indallāhi atqākum, innallāha ‘alīmun khabīr,”

“Hai manusia, sesungguhnya kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal,”

(QS Al Hujurat : 13)

 

Sepakbola tidak henti hentinya memberi Inspirasi. Bahkan, bagi penulis, sering memberi surprise. Terakhir, kekalahan salah satu Tim unggulan Juara, Argentina oleh Tim Saudi Aarabia, malam tadi. Sorotan kamera, tertuju kepada kepala sang Bintang, Lionel Messi, keluar lapangan dengan wajah tertunduk. Dan Saudi Arabia merayakan kemenagan seperti telah menjadi Sang Juara Dunia. Beredar kabar, Sang Raja, turut bahagia dan tentu saja bonus sudah menunggu

Kejutan World Cup 2022 ini di mulai dari Malam Opening Ceremony. Sang Aktor kawakan Hollywood,  Morgan Freeman, dengan suara khasnya, tampil berjalan ke atas panggung,  membuka keheningan di tengah Kemegahan Stadion Al Bayt. Berdialog dengan Ghanim Al-Muftah.

Sosok difabel,  yang ini merupakan seorang pengusaha dan influencer yang lahir dengan Caudal Regression Syndrome, kelainan langka yang mengalami gangguan perkembangan tulang belakang bagian bawah.  Kemudian Ghanim Al-Muftah terdengar melantunkan potongan ayat suci Al-Qur’an di atas yaitu surat Al-Hujurat ayat ke-13. Ayat ini seolah menjadi inspirasi grand theme even ini yaitu    “pertemuan untuk seluruh umat manusia, menjembatani perbedaan melalui kemanusiaan, rasa hormat, dan inklusi.”   Hal ini menghadirkan dakwah Islam sedang menampilkan wajah yang inklufif.

“Saya tidak yakin. Apakah saya diterima?” kata sang aktor.

“Kami mengirimkan panggilan karena semua orang diterima. Ini adalah undangan untuk seluruh dunia,” kata Ghanim.

“Apa yang mempersatukan kita di sini pada saat ini jauh lebih besar daripada apa yang memisahkan kita. Bagaimana kita bisa membuatnya bertahan lebih lama dari hari ini?” jawab Freeman.

Freeman melanjutkan pembicaraannya dengan al Muftah tentang persatuan dan rasa hormat. Sang aktor kemudian merentangkan tangan kirinya yang ditutupi sarung tangan kompresi karena kondisi fibromyalgianya untuk meraih tangan lawan bicaranya.

Kejutan berlanjut dengan kemunculan bintang pop Korea,  Jeon Jungkook (25 Tahun), salah satu anggota Boy Band  dari BTS naik ke panggung.  BTS, singkatan dari Beyond The Scene adalah Grup Boy Band asal Korea Selatan dengan beranggotakan tujuh orang, antara lain RM, J-Hope, Suga, Jin, V, Jungkook, dan Jimin, yang dikelola oleh Big Hit Music.

Dikenal dengan pengikut yang besar di media sosial, BTS dimasukkan oleh Forbes sebagai artis yang cuitannya paling banyak dicuit kembali di Twitter pada bulan Maret 2016.  Pada Juni 2017, majalah Time menjadikan mereka sebagai salah satu dari 25 orang paling berpengaruh di internet. Pada 20 November 2017, Guinness World Records mengungkapkan bahwa BTS mendapatkan sebuah rekor di edisi 2018 mereka sebagai “memiliki keterlibatan Twitter paling banyak di dunia sebagai grup musik”.

Pada Desember tahun itu, diungkapkan mereka menjadi selebritas yang paling banyak dicuitkan pada tahun 2017, yaitu 502 juta di seluruh dunia. Dan pada September 2018, BTS memberikan sebuah pidato di PBB sebagai duta dari UNICEF.

Malam itu, Jeon Jungkook , menyanyikan lagu berjudul:  Dreamers,yang merupakan  theme song resmi Piala Dunia FIFA Qatar.  FIFA mengharapkan lima miliar pemirsa akan menyaksikan Piala Dunia, melonjak dari 3,5 miliar pada 2018. Itu adalah single terbaru dari soundtrack resmi Piala Dunia tahun ini. Juga, merupakan perayaan bagi mereka yang dengan berani mengejar mimpi dan impian mereka,” dikutip dari situs resmi FIFA.

Baca Juga :  Kabur, Polda NTB Buru Sopir Pengangkut Sabu

 

Qatar, Islam dan Dakwah

Bagaimana cerita di balik terpilihnya Qatar tuan rumah World Cup 2022? Negara kecil, dengan jumlah penduduk 1,7 Juta Jiwa. Bandingkan dengan Indonesia yang 285 juta jiwa.  Lalu, prestasi sepakbolanya biasa biasa saja. Tidak lebih baik dari tim Timur Tengah lainnya seperti : Saudi Arabia atau Iran.

Tapi semua akhirnya memaklumi dan menyepakati karena Qatar punya sumber dana yang (seperti) tidak berbatas. Dari sisi kapasitas fiskalnya, Qatar adalah sebuah negara kaya yang terletak di semenanjung Arab, Timur Tengah Asia Barat. Pendapatan Perkapita Qatar yang sangat tinggi yaitu sebesar US$. 124.100,- (2017) menjadikannya sebagai negara Terkaya di Dunia.

Tulang punggung perekonomiannya adalah industri pertambangan Gas Alam dan Minyak Bumi. Qatar merupakan pengekspor Gas alam terbesar ke-2 di dunia dengan jumlah ekspornya 118,9 miliar meter kubik (data 2014). Qatar juga tercatat sebagai negara pengekspor minyak bumi terbesar di dunia yaitu sebesar 1,303 juta barrel per hari (2013). Pendapatan Domestik Bruto (PDB) berdasarkan Paritas Daya Beli adalah sebesar US$ 339,5 miliar.

Terpilihnya Qatar sebagai tuan rumah Piala Dunia terjadi pada rapat komite eksekutif FIFA di 2010. Hasil rapat pada saat itu, Rusia menjadi tuan rumah Piala Dunia 2018 dan Qatar tuan rumah Piala Dunia 2022. Qatar bersaing dengan beberapa negara lain dalam pemilihan tuan rumah 2022, seperti Jepang, Korea Selatan, Australia, dan Amerika Serikat.

Dengan kekayaannya ini, wajar jika kemudian memunculkan kontroversi lain, Piala Dunia Qatar 2022 tak lepas dari dugaan suap yang mencuat ke publik. Dilansir laporan The Guardian, Wakil Presiden FIFA di Kamerun dan Pantai Gading dikabarkan menerima suap sebesar 1,5 juta dolar untuk memilih Qatar sebagai tuan rumah.

Presiden FIFA saat itu, Sepp Blatter, sebenarnya menginginkan Amerika Serikat yang menjadi tuan rumah, namun keinginan itu terganjal kepentingan Presiden Union of European Football Associations (UEFA) Michel Platini. Presiden Prancis pada saat itu, Nicolas Sarkozy, mendorong Platini memilih Qatar menjadi tuan rumah Piala Dunia 2022

Dilansir dari Panditfootball, dalam penelusuran Jonathan Calvert dan Heidi Blake pada The Ugly Game: The Qatari Plot to Buy the World Cup, disebutkan bin Hammam membayar lebih dari 5 juta dolar secara tunai kepada para pemimpin dari 30 federasi sepak bola di seluruh Afrika. Pembayaran itu dilakukan dua tahun sebelum pemilihan tuan rumah Piala Dunia 2022 dilakukan. Ia juga dikabarkan melakukan suap ke Wakil Presiden FIFA Jack Warner.

Selanjunya, dalam pesta Sepakbola sejagat ini, Qatar, dengan bangga menunjuan identitasya sebagai Negera Timur Tengah. Lebih tegasnya lagi. menunjukan identitasnya sebagai negara Islam. Pesan dakwah islamnya di tandai dengan  membatasi konsumsi wine dan berbagai minuman keras, seks bebas dan LGBT, serta berbagai pembatasan lain yang baru. Namun, dengan pertunjukan dan kemeriahan acara opening ceremony yang  di tampilkan, memberikan pesan bahwa Qatar sedang menyampaikan dakwah islam. Wajah islam adalah inklusif,  menghargai perbedaan tetapi tegas dalam hal hal yang menjadi prinsip prinsip yang memang harus di tegakkan sebagai sebuah keyakinan.

Baca Juga :  Pesepakbola Muda NTB Akan Dikirim ke Argentina

 

Sang Juara dan Politik Identitas

Lalu siapa jagoan anda sebagai Juara World Cup 2022? Pertanyaan ini selalu menarik dibahas dan dibahas secara logic bahkan dengan unsur mistik dan supranatural. Menjadi tebak-tebakan yang kadang tidak rasional.  Kekalahan Argentina semalam seperti menjadi  isyarat bahwa World Cup 2022 akan penuh dengan kejutan. Tidak ada yang menyangka Saudi Arabia bisa power full selama 90 menit.

Mengejar kemanapun bola berada. Merapatkan Shaf  pertahanan hingga peluit panjang dibunyikan. Begitu juga kekaguman orang terhadap kemampuan Qatar menggelar Pesta sepakbola yang terbesar di abad 21 ini. kehebatan Qatar dan Kejutan atas kemenangan Saudi Arabia dianggap isyarat kemenangan dakwah Islam. Sehingga Sehingga, penulis berseloroh, bahwa World Cup Qatar 2022 terpapar Politik Identitas yang selalu di lekatkan pada agama Islam.

Pada hari yang bersamaan, di sebuah kesempatan  pidatonya, Sang Presiden,  Joko Widodo (Jokowi)  mengingatkan para bakal calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres) untuk tidak melakukan politisasi suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA) menjelang pemilihan umum (Pemilu) 2024. Dalam pidatonya itu, Jokowi berkali-kali menyerukan untuk tidak memanfaatkan isu agama dalam kontestasi politik. Bangsa Indonesia, kata Jokowi, pernah merasakan dampak buruk Politik Identitas.

Politik identitas, menurut Abdillah (2002) merupakan politik yang fokus utama kajian dan permasalahannya menyangkut perbedaan-perbedaan yang didasarkan atas asumsi-asumsi fisik tubuh, politik etnisitas atau primordialisme, dan pertentangan agama, kepercayaan, atau bahasa.  Politik identitas hadir sebagai narasi resisten kelompok terpinggirkan akibat kegagalan narasi arus utama mengakomodir kepentingan minoritas; secara positif, politik identitas menghadirkan wahana mediasi penyuaraan aspirasi bagi yang tertindas.

Politik identitas dianggap sebagai senjata yang kuat oleh elit politik untuk menurunkan popularitas dan keterpilihan rival politik mereka atau upaya untuk mendapatkan dukungan politik dari publik. Isu etnis dan agama adalah dua hal yang selalu masuk dalam agenda politik identitas para elit di Indonesia, terutama kondisi masyarakat Indonesia di mana suasana primordialisme dan sektarianisme masih cukup kuat sehingga sangat mudah untuk memenangkan simpati publik, memicu kemarahan dan sentimen massa dengan menyebarkan isu-isu etnis, agama dan kelompok tertentu.

Kembali ke pertanyaan awal, siapakah yang akan menjadi Juara PIala Dunia? Atau bisa juga:  Siapa yang akan menjadi Pemenang Pilpres? Apapun kompetisinya, Rumusnya sama: Bermain dan bertandinglah secara sehat, sportif, elegan, adu strategis dan gagasan. Pesta adalah pesta dalam kegembiraaan,…bermain keras boleh, tetapi  jangan sampai bermain kasar apalagi anarkis.

Di satu sisi Wasit harus jeli dan adil. Netral. Dengan alat bantu teknologi VAR dalam Piala Dunia 2022, offside pelanggaran pasti terlacak. Argentina adalah korbannya. Lalu, untuk Pilpres, apakah perlu tekbologi sejenis “VAR” untuk meminimalisir kecurigaan “Politik Identitas”? Sehingga siapapun yang akan jadi Juara dan Pemenang sebuah Kompetisi akan dapat diterima dengan lapang dada.

Seperti Messi yang dengan gembira mencetak pinalti hadiah dari VAR, dan tak lama kemudian, juga  kecewa dan  tidak protes terhadap VAR yang menganulir golnya ke gawang Saudi Arabia. Sebuah inspirasi dan “dakwah islam”  dari World Cup 2022 untuk  Dunia, dan untuk Indonesia Jelang Tahun Politik 2024. Seperti lagu Dreamers, Jeon Jungkook-nya BTS, semua orang jangan takut bermimpi untuk menjadi Sang Juara dan Pemenang.

 

 

 

 

Berita Terbaru

Paling Sering Dibaca

Enable Notifications OK No thanks
/