alexametrics
Jumat, 12 Agustus 2022
Jumat, 12 Agustus 2022

Bertarung Cerdik, Kandaskan Legenda

NEVADA-Untuk kali pertama dalam dua tahun, salah seorang legenda tinju terbesar dan juara dunia delapan divisi, Manny Pacquiao kembali naik ring. Dia menantang juara dunia kelas welter WBA (Super) asal Kuba Yordenis Ugas.

Dalam pertarungan yang dipadati penonton di T-Mobile Arena, Paradise, Nevada, kemarin (22/8), Pacquiao masih tampil fit, cepat, dan ganas pada usia 42 tahun.

Namun, khas petinju asal Kuba, Ugas bertarung dengan sabar, fokus, dan efisien. Dia memanfaatkan keunggulan tubuhnya untuk menunggu Pacquiao membuka ruang. Setelah itu, Ugas langsung melayangkan banyak pukulan straight dan  long jab yang sangat keras dan berbahaya.

Pacquiao memang mampu melancarkan lebih banyak pukulan. Tetapi secara efisiensi, Ugas tampil jauh lebih baik. Ugas lebih banyak memasukkan pukulan ke badan dan wajah Pacquiao.

Yordenis Ugas tetap menjadi juara dunia kelas welter WBA (Super) setelah mengalahkan Manny Pacquiao dalam pertarungan 12 ronde.

Baca Juga :  Pasca Kalahkan Manny Pacquiao, Yordenis Ugas Incar Juara Dunia Sejati

Dan setelah pertarungan 12 ronde, tiga juri memberikan kemenangan angka mutlak kepada Ugas yakni 116-112, 116-112, dan 115-113.

“Saya sangat bahagia dan sangat bersemangat. Saya mengucapkan terima kasih kepada Manny Pacquiao karena sudah memberikan kesempatan kepada saya untuk melawannya,” kata Ugas dalam wawancara setelah pertarungan.

“Saya ingin menunjukkan bahwa saya adalah juara dunia kelas welter WBA. Dan saya memang mampu melakukannya malam ini,” tambah peraih perunggu kelas ringan Olimpiade Beijing 2008 tersebut.

Ugas menambahkan bahwa Pacquiao adalah petarung luar biasa. Dia respek atas jalan karir dan kemampuan Pacman. “Tetapi sekali lagi, saya adalah juara dan saya mau bertarung dengan keras,” tegasnya.

“Saya hanya memiliki waktu dua minggu untuk bersiap. Tetapi saya mendengarkan tim bagaimana game plan melawan dia. Dan saya memang siap,” sambung dia.

Awalnya, Pacquiao tidak berencana bertarung melawan Ugas. Dia sejatinya dijadwalkan melawan Errol Spence Jr. Namun, Spence batal bertarung karena positif Covid-19.

Baca Juga :  Lima Petinju NTB Dipanggil Seleksi Pelatnas SEA Games

“Setelah ini saya berencana untuk menjadi juara dunia sejati. Errol Spance adalah salah seorang kandidat dan masuk daftar saya. Tetapi, melawan siapapun, saya siap,” ucap Ugas.

Sementara itu, Pacquiao mengatakan bahwa dialah yang memutuskan bertarung melawan Ugas. Pacquiao sadar dengan kekuatan Ugas. Dan dia, meminta maaf kepada para pendukungnya karena gagal memenangkan pertarungan hari ini.

“Inilah tinju. Saya sudah bekerja keras dan menujukkan yang terbaik di ring, tetapi saya kalah. Saya kira, masalahnya adalah saya tidak membuat adjustment pada awal pertarungan. Kaki saya agak sedikit lelah,” ucap Pacquiao.

Pasca pertarungan ini, Pacquiao masih belum tahu rencana ke depan. Apakah masih mau bertarung atau masuk lebih dalam ke arena politik. Misalnya mencalonkan diri sebagai presiden Filipina. “Saya akan memutuskannya bulan depan,” kata Pacquiao. (jpc/jpg/r8)

Berita Terbaru

Paling Sering Dibaca

Enable Notifications    OK No thanks
/